Mengenal Festival Eyo, Tradisi Unik Dari Nigeria

July 21, 2017 302 Views

Festival Eyo di Lagos Nigeria, yang juga dikenal dengan Adamu Orisa Play, telah dipentaskan sejak zaman dahulu dan mungkin sudah ada jauh lebih daripada yang bisa dibayangkan orang Lagos. Sejarawan mengklaim bahwa festival budaya diwarisi dari Ibefun, sebuah kota di negara bagian Ogun, dimana menurut cerita rakyat, Oba dari Lagos, Oba Akinsemoyin, mulai meredakan keilahian Eyo sehingga saudara kandungnya yang tidak memiliki anak, Erelu Kuti, dapat melahirkan anak. Erelu akhirnya melahirkan dua anak yang menentukan kenaikan Oba ke takhta di Lagos, ibukota komersial Nigeria.

Festival Eyo yang Tercatat Paling Awal

Menurut sejarawan, pertunjukan terdokumentasi paling awal dimulai pada abad ke-19 ketika festival pertama dipentaskan di Oke Ipa, pinggir Laguna di daerah Glover Road di Ikoyi. Oke Ipa adalah tempat Obas (raja) Lagos, kepala mereka yang disebut penatua dan pejabat penting datang dari rumah dan istana mereka, kadang-kadang melakukan perjalanan tiga hari dengan berjalan kaki, untuk menyaksikan permainan Eyo.

Itu menjadi tampilan kultural kemegahan dan meskipun tujuan pementasan festival ini telah sedikit dimodifikasi selama berabad-abad, dipentaskan secara budaya untuk mengenang Oba Lagos yang telah tiada atau untuk penobatan yang baru. Baru-baru ini, juga dipentaskan untuk mengenang orang-orang Lagos terkemuka yang baru-baru ini diteruskan atau untuk memperingati kunjungan pejabat Negara dan pejabat asing dengan parade yang berakhir di Lapangan Tafawa Balewa di Pulau Lagos.

Pentingnya festival bagi orang Lagos

Ketika seorang Raja (Oba dari Lagos) meninggal, adalah wajib bahwa sebuah festival berlangsung, sebuah ritus perpisahan dari seorang raja yang baru saja diteruskan. Dalam kasus keluarga yang menginginkan sebuah festival karena meninggalnya anggota keluarga mereka yang harus menjadi seorang Lagosian terkemuka, permintaan terlebih dahulu diajukan ke Akinsiku Lagos, yang merupakan kepala mata-mata Eyos.

Akinsiku Lagos kemudian akan menentukan apa yang harus dilakukan untuk memenuhi persyaratan tersebut. Dia meminta Ikaro (persembahan dan hadiah), dan ketika keluarga memenuhi kewajiban ini, Akinsiku mengumpulkan persembahan tersebut dan membagikannya di antara keluarga dewa Lagos.

Meskipun sebagian besar rinciannya masih diselimuti kerahasiaan sebagaimana mestinya, menurut hukum adat, proses peramalan harus mengikuti distribusi hadiah dan penawaran. Ritual ini dilakukan di tempat suci suci Eyo Orisa yang disebut Awe Adimu. Di sinilah tanggal yang tepat dan menguntungkan pilihan untuk festival berlangsung.

Ketika sebuah tanggal dipilih, masing-masing dari lima kelompok Eyo (conclave) akan bertemu secara individu untuk menyusun rencananya dan strategi mereka. Mereka harus memetakan rencana mereka tentang bagaimana mengatur berbagai kontingen dan penyamaran mereka yang akan memainkan drama Eyo. Hal ini dilakukan melalui rumah kepala suku mereka. Seluruh proses memakan waktu cukup lama, tapi harus disimpulkan seminggu penuh sebelum hari festival Eyo.

Opa, Upacara Penting

Munculnya Opa adalah upacara penting yang harus diamati dan dimulai seminggu sebelum festival Eyo. Masing-masing dari lima besar konferensi senior Eyo mengikuti tatanan hirarkis mereka untuk mengunjungi orang-orang terkemuka dan badan-badan organisasi lainnya, untuk memberi tahu mereka tentang festival yang akan datang, mengapa hal itu akan terjadi dan betapa pentingnya hal itu untuk dipegang.

Akhirnya, Pemerintah Negara Bagian diinformasikan melalui kunjungan resmi ke Gubernur Negara Bagian Lagos. Masing-masing dari kelima kelompok harus mengamati proses ini.

Malam Hari Eyo

Pada malam sebelum perayaan dimulai, tuntutan adat orang-orang yang mengambil bagian berkumpul di Istana Oba yang memerintah untuk sebuah pesta besar dan pembuatan merrymaking. Inilah malam hari Oba secara resmi memberikan berkahnya. Ada upacara penting lain yang dilakukan oleh kelompok Eyo Laba (salah satu dari lima conclaves) yang disebut Ritual Ereksi Agodo.

Konser Eyo Laba adalah yang kedua dalam komando dari Lima Besar Eyo conclaves. Begitu ritual ereksi selesai, yang paling senior dari conclaves, Eyo Adimu melakukan pemeriksaan struktur setelah kegembiraan berakhir dan semua orang telah pergi. Setelah pemeriksaan mereka sendiri, kelompok-kelompok lain melakukan inspeksi sendiri satu kelompok demi satu dalam urutan hierarkis. Ada juga pengamatan terhadap upacara Gbale yang melambangkan menyapu bersih kejahatan dan mengantar kemakmuran, kedamaian dan harmoni.

Hari Festival

Pada pukul 5 pagi pada hari festival, para Eyos berkumpul bersama dengan suara drum Gbedu dan Koranga, dua drum yang hanya dipukuli selama festival Eyo. Saat jumlah mereka mulai banyak di titik berkumpul, semua masquerade dengan kostum dan regalia penuh mulai bergerak menuju Para (sebuah tenda yang dibangun dengan tikar rafia) yang didirikan di suatu tempat di lingkungan Enu Owa di Pulau Lagos.

Enu Owa adalah tempat penting di pulau tempat mahkota upacara sembahyang Oba berlangsung. Mereka semua pergi ke Istana Oba di Iga Idunganran untuk membayar hajat sebelum pindah ke jalan-jalan di Lagos Island melalui Idumota, Tinubu Square dan jalan-jalan besar dan kecil lainnya. Akhirnya mereka berkumpul di Tafawa Balewa Square dimana ribuan orang termasuk penduduk setempat, pejabat tinggi, turis dan lain-lain akan menunggu untuk menerimanya, bersukacita bersama mereka dan bergabung dalam perayaan tersebut.

Sementara perayaan berlangsung dalam suasana seperti karnaval, ada ribuan masquerade Eyo di sepanjang prosesi jalan-jalan yang merupakan sebuah pemandangan untuk dilihat. Bernyanyi, menari dan menampilkan gerakan akrobatik yang aneh, masquerade menyajikan tampilan mengagumkan yang layak untuk dibawa ke Lagos.

Konklaf oleh conclave, dengan ribuan mata-mata Eyos yang termasuk orang tua dan anak-anak muda berpakaian putih murni Agbadas, topi bertepi lebar berwarna indah dan Opambatas mereka memegang erat kedua tangan mereka. Mereka menggetarkan dan menggairahkan semuanya, meninggalkan kesan tak terlupakan dalam pikiran mereka tentang bagaimana sejarah, budaya dan seni. Saat ini masih seindah dan relevan seperti dulu dan akan menjadi generasi penerus yang belum lahir.

Setelah pertunjukan agung maskot Eyo kembali ke Para, dimana pembukaan festival tradisional diumumkan saat fajar. Perobahan Para diperintahkan oleh Orisa Adimu dan penyamaran Eyo-nya. Karena mereka dianggap sebagai roh orang mati, Eyo berbicara dengan cara yang aneh saat berkomunikasi secara verbal, yang tidak terlalu sering. Mereka berbicara dengan suara ventriloquial yang menunjukkan bahwa mereka berasal dari dunia roh.

Itulah sejarah singkat festival unik yang ada di Lagos Nigeria yang mungkin belum Anda ketahui.